Sunday, May 23, 2010

Luaskan Makna Politik

Mufti Perak : Tan Sri Harussani Zakaria

Sebagai seorang Mufti, saya bertanggungjawab menjelaskan kepada orang ramai bahawa mafhum politik adalah lebih luas daripada hanya berpolitik secara kepartian. Berpolitik secara kepartian hanyalah satu wasilah daripada banyak wasilah lain yang akan menyampaikan kepada maksud politik yang lebih luas itu.

Apa yang saya dapati kebanyakan orang Islam khususnya orang Melayu terperangkap dengan definisi yang sempit ini sehingga menghabiskan banyak masa, tenaga, buah fikiran dan menambahkan jurang perbezaan sesama Muslim sedangkan matlamat asal politik itu semakin jauh dari jangkauan. Kebanyakan ahli masyarakat tidak lagi melihat politik dari sudut ilmu dan falsafah sebenarnya tetapi lebih terpengaruh dengan tindakan dan gelagat ahli-ahli politik yang mewarnai iklim berpolitik tanah air. Berpolitik sering difahami dan dilatari dengan perebutan kuasa, pertikaman lidah, tuduh menuduh, gelar menggelar dan sebagainya .

Politik dari sudut bahasa yang mudah untuk difahami menurut sebahagian ilmuwan adalah melaksanakan sesuatu dengan memastikan kebaikan pada perkara itu. Manakala dari sudut kemasyarakatan bermaksud mengurus secara bijaksana dan pandangan dengan analisis yang tajam terhadap kesan sesuatu tindakan. Ia juga membawa makna sekumpulan hal ehwal urusan yang berkaitan dengan pentadbiran negara. Politik juga dapat diertikan sebagai satu kegiatan ummah menyokong dan mendokong usaha melaksanakan syariat untuk merealisasikan Islam yang syumul dapat dipraktikkan melalui sebuah institusi yang menjadi penerajunya. (Umat dan Negara dalam Syariat Islam karangan Dr. Abdul Karim Zaidan).

Saya sangat risau dalam pertembungan aliran politik Melayu antara aliran Islamis dan nasionalis akan menjerumuskan mereka menggunakan pendekatan aliran falsafah Machiavelli iaitu matlamat menghalalkan sebarang cara (ends justify the means) .Perkembangan mutakhir ini menjelmakan wajah-wajah Melayu yang lebih mesra dengan kehendak orang bukan Islam baik di pihak pemerintah mahupun pembangkang.

Kenyataan ini mungkin ditafsirkan sebagai asabiah oleh sesetengah pihak namun, saya berpegang kepada definisi asabiah yang diberi oleh Nabi Muhammad SAW menerusi hadis Baginda SAW:
Seorang lelaki (ayah perempuan yang meriwayatkan hadith) bertanya: Wahai Rasulullah, adakah dianggap asabiah, puak orang yang sayang kepada kaum bangsanya? Jawab Baginda saw:
Tidak, tetapi asabiah adalah apabila seorang itu menolong bangsanya kepada kezaliman.
(Riwayat Abu Daud, Ibn Majah dan sebagainya). Imam Al-Munawi ketika mensyarahkan perkataan asabiah lalu berkata: "Iaitu membantu kezaliman…" (rujuk Aun Al-Ma'bud)

Adapun tentang kecintaan terhadap sesuatu bangsa, Rasulullah saw sendiri ada menegaskan mengenai kecintaan terhadap bangsa Arab sebagaimana dalam hadis: "Kecintaan terhadap bangsa Arab itu adalah (tanda) keimanan dan kebencian kepada mereka adalah (tanda) kemunafiqan (Imam Al-Hakim berkata: Hadis ini sahih walaupun tidak diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim.)

Terlibat

Sikap saya terhadap bangsa Melayu adalah amat jelas dalam banyak kenyataan saya sebelum ini. Saya tidak sekali-kali membela bangsa ini jika ia terlibat dalam kemaksiatan dan kemungkaran. Kenyataan saya terhadap Sure Heboh, gejala vandalisme, teguran saya terhadap cadangan kerajaan untuk melesenkan judi kejohanan bolasepak Piala Dunia adalah sedikit contoh bahawa saya tidak bertolak ansur dalam soal syariat Allah. Bagi bangsa Melayu yang saya cintai ini, saya melihat perpecahan sesama Muslim adalah maksiat yang besar dan soal perpaduan adalah sesuatu yang tidak ada tawar menawar dan perlu ditandai dengan harga mati!

Dalam keghairahan berpolitik berparti saya mengingatkan orang Melayu Muslim agar kembali kepada Allah SWT menerusi firman-Nya:
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim. Wahai orang-orang yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Penerima Taubat, lagi Maha Mengasihani.
(terjemahan ayat 11 dan 12 surah al-Hujurat)

Setiap orang Islam segenap peringkat wajib kembali kepada "usul" perpaduan yang terkandung dalam ayat-ayat tersebut. Saya merasa yakin, tidak guna jika segelintir orang Melayu Islam memegang tampuk pemerintahan sedangkan yang lain terus bercakaran.

Salah satu mekanisme yang digunakan oleh Rasulullah SAW untuk menyatupadukan umat Islam adalah melalui masjid. Saya menyatakan satu ketika dahulu apabila kita pergi ke masjid, tinggalkan politik di pagar masjid, tetapi ramai yang tersalah anggap malah menuduh saya jahil sejarah kerana memisahkan politik dari masjid. Politik yang saya minta supaya disangkut di tepi masjid adalah politik yang memecahbelahkan masyarakat, politik yang menyebabkan penyokong sesuatu parti tidak akan duduk mendengar majlis ilmu yang disampaikan oleh seteru parti politiknya.

Namun hal ehwal umat Islam yang perlu diurus dengan baik dari sudut pemerintahannya, budayanya, ekonominya sudah tentu tidak dilarang. Satu lagi fakta sejarah yang mungkin terlepas pandang adalah ramai mengatakan apa salahnya bercerita hal-hal politik di dalam masjid. Saya berpandangan tidak ada salahnya jika ia akan menjadikan umat Islam lebih bersatu padu dan menjadi umat yang lebih kuat bekerja memakmurkan dunia ini.

Dihentikan

Tetapi jika menjadikan umat ini lebih parah berpecah belah, mengecilkan skop politik hanya dengan berparti, maka saya katakan hendaklah perbuatan itu dihentikan. Apabila kita kembali kepada sejarah, memang Nabi SAW banyak menguruskan hal ehwal umat di dalam Masjid Nabawi namun kita harus tahu bahawa lokasi rumah Nabi SAW adalah amat dekat dengan masjidnya maka sudah tentu penurunan wahyu yang bertalian arus dibacakan oleh Nabi SAW di masjid kerana berdekatan dengan rumahnya.

Apabila wilayah Islam semakin berkembang dan hal-ehwal umat Islam diurus secara berinstitusi maka secara langsung hal-ehwal berkenaan diurus melalui institusi berkenaan sebagai contoh urusan kehakiman diurus oleh mahkamah, urusan kesihatan diurus oleh hospital dan sebagainya.

Apa yang berlaku sekarang segelintir masjid dijadikan gelanggang caci mencaci dan umpat mengumpat yang jelas diharamkan Allah SWT seperti yang terkandung dalam ayat 10-11 surah al-Hujurat yang bermaksud:
Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat. (10) Wahai orang-orang yang beriman! janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki Yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman, dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim. (11)

Apatah lagi perbuatan yang haram atau dilarang oleh agama ini, jika dilakukan pula di dalam masjid, sangat besar dosanya. Perbuatan ini sebenarnya, adalah hasil hasutan Iblis seperti yang difirmankan Allah SWT dalam surah al-Dzukhruf : 36-37:
Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang Maha Pemurah, Kami akan adakan baginya syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya. (36) dan sesungguhnya syaitan-syaitan itu tetap menghalangi mereka dari jalan yang benar, sedang mereka menyangka bahawa mereka orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk. (37)


Atas sebab inilah pihak berkuasa agama mengambil pendirian melarang sebarang kegiatan politik kepartian di masjid.

Larangan berpolitik di masjid hendaklah difahami seperti penjelasan di atas. Saya juga berharap semua pihak sama ada kerajaan mahupun pembangkang memahami hal ini serta hormat dengan peraturan larangan berpolitik di masjid sama ada dengan ungkapan , simbol-simbol parti atau aktiviti politik yang berselindung dengan majlis bacaan yasin dan sebagainya untuk memenangkan calon-calon yang bertanding dalam pilihan raya.

Buat akhirnya, bagi saya, setiap orang berhak berpolitik walaupun tidak berparti!

3 comments:

suarajagat said...

salam..
ustaz..ada seorang ahli NII yg memberi komen berikut di blog ana.

"Namun, adakah pihak Jakim sendiri menggunakan suma pancaindera kurniaan tersebut dengan sebaik2nya? Itu kita x pasti."

nampaknya mereka seolah-olah mencabar kredibiliti pihak berkuasa.

utk membaca komen penuh...sila klik di sini : http://suarajagat.wordpress.com/2009/03/12/statement-dari-bekas-ketua-pengarah-ikim-tentang-maahad-al-zaytun/#comment-1590

Rushdunk said...

sgt menarik ulasan SS ust harussani. cuma sy nak bertnya.

1) bagaimana kita membanteras gejala rasuah, zina, penyelewengan kuasa, riba tanpa m'gunakan politik kepartian? dalam suasana political power.

2) jka kerana 'perpecahan' yg disandarkan. lebih baik kita mengurangkan perpecahan yg disebabkan isu2 khilafiah.

3) apa hukum 'ulama' yg berdiam diri sekiranya ada pihak membuat maksiat secara terang-terangan sedangkan dia ada kuasa. spt knsert maksiat, judi, riba?


cebisan soalan dari sang jahil. harap diberi respon

Abu Nisreen aqilah said...

Buat akhirnya, bagi saya, setiap orang berhak berpolitik walaupun tidak berparti!

Visit Bil.