Sunday, August 23, 2009

FADHILAT PUASA & RAMADHAN


Kelebihan bulan Ramadhan dan menunaikan ibadat puasa terlalu banyak disebutkan oleh Al-Qur'an dan al-Hadith. Antaranya :

1) Satu-satunya bulan yang disebut khusus oleh Allah SWT di dalam al-Qur'an, pada surah al-Baqarah ayat 185. Sebutan ini menjadikan bulan ramadhan sebagai bulan yang paling istimewa mendahului bulan-bulan haram dan bulan yang lain.


2) Nabi SAW bersabda : "Apabila tiba awal malam dalam bulan ramadhan diikat semua syaithan dan jin2 yang derhaka, ditutup semua pintu neraka dan dibuka pintu-pintu syurga. Dan tidak ditutup walaupun satu pintu. Lalu penyeru (malaikat) menyeru : "Wahai orang yang mengharapkan kebaikan, terimalah. Wahai orang yang mengharapkan kejahatan berhentilah. Dan yang ikhlas kerana Allah SWT dibebaskan dari api neraka dan penyeru itu menyeru pada setiap malam Ramadhan." (Riwayat Tirmidzi dan Ibn Majah)


-Hadis ini menjelaskan tentang beberapa keistimewaan bulan ramadhan. Antaranya dibukakan pintu-pintu syurga. Ketika ini Allah SWT mengalu-alukan kita utk memaksimumkan ibadat dan meminimumkan maksiat kepadaNya. Jika tercatat sebarang dosa dan noda maka bertaubatlah dengan kadar segera. Begitu juga pada bulan-bulan lainnya. Akan tetapi, inilah keistimewaan bulan Ramadhan. Hadirnya membuka pintu Syurga bagi mengamit hamba-hambaNya yang bertaqwa. Oleh itu, sama-samalah kita mempertingkatkan kualiti dan kuantiti ibadat, mencalonkan diri sebagai AJK Syurga sekaligus mengelakkan diri dari AJK Neraka.


3) Dari Abi Hurairah r.a, Nabi SAW juga bersabda : "Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dgn penuh keimanan dan pengharapan nescaya akan diampun dosa-dosanya yang terdahulu." (Riwayat al-Syeikhan)

-Hadis ini menjelaskan kepada kita bahawa kehadiran Ramadhan itu secara automatik menghapus dosa-dosa kecil yang dilakukan jin dan manusia. Manakala dosa besar perlu diselesaikan dengan taubat Nasuha. Walaupun begitu, kita tidak boleh memandang remeh dosa-dosa kecil kerana tiada yang berhak mengampuni kita kecuali Dia. Tambahan pula, dosa-dosa kecil itu lama-kelamaan menjadi banyak dan meningkat. Apabila dilakukan ketaatan terhapus dosa yang dilakukan sebelumnya. Namun pabila ditaati 'larangan' Ramadhan penghapusan dosa semakin laju dan melebar tahun demi tahun. Alangkah bertuahnya seorang Mukmin, setiap tahun, bulan, minggu, hari dan selangan waktu solat dosanya diampunkan Allah SWT. Justeru, Memang patut untuk kita bersyukur dengan kehadiran Ramadhan yang mulia ini.


4) Di dalam hadis Qudsi, Nabi SAW bersabda : " Semua amalan anak adam digandakan kebaikannya 10x ganda sama nilainya sehingga 700x ganda. Allah SWT berfirman : "Melainkan puasa, kerana ianya untukKu. Aku sendiri yang akan membalasnya. Mereka meninggalkan syahwat dan makanan keranaKu." Bagi orang yang berpuasa mereka akan mendapat 2 kegembiraan. Kegembiraan ketika berbuka berpuasa dan kegembiraan ketika menemui Allah SWT. Dan bau mulut orang yang berpuasa itu (kerana puasanya) lebih wangi disisi Allah daripada wangian Kasturi." (Riwayat al-Syeikhan)

-Hadis ini menjelaskan bahawa amalan orang yang beriman dilipatgandakan sehingga 700x ganda dividennya. Tiada manusia, syarikat @ kerajaan dunia ini yang sanggup menawarkannya kecuali Allah SWT. Ketika di 10 malam terakhir, Sayyidatina Aisyah RA bertanyakan Nabi SAW : "Wahai Rasulullah! sekiranya akau berada pada sepuluh malam yang terakhir (malam laylatul Qadar) apa yang perlu aku buat Baginda SAW menjawab : "Ucapkanlah :

اللهم إنك عفو كريم تحب العفو فاعف عني

Maksudnya : " Ya Allah, Sesungguhnya Dikau Maha Pengampun, sukakan keampunan maka ampunilah hambamu ini." - hadis riwayat Tirmidzi, Ahmad dan Ibn Majah.


Ketahuilah, selain hadis-hadis di atas, masih terdapat kombinasi hadis-hadis hasan dan dhaif yang tampil menjelaskan kelebihan ramadhan. Jika ada hadis palsu sekalipun, ia tetap tidak menjejaskan keistimewaan Ramadhan itu sendiri. Ini kerana keistimewaan ramadhan telah tsabit dgn dalil-dalil dari sumber yang sahih lagi jelas. Apa yang penting, fahamilah kedudukan dalil dan istidlalnya masing-masing. Mudah-mudahan kita bukan hanya terdiri dari kalangan pencari hujjah. Tetapi kita sebenarnya terdiri dari kalangan yang mencari kasih sayang Allah SWT. Marhaban ya Ramadhan.


Kesimpulannya, fahamilah kedudukan ramadhan yang sebenar. Berusahalah untuk menjadi pejuang ibadah di jalan Allah SWT selagi bantuan hidup dan kontrak nyawa yang masih bersisa ini. sahutlah seruanNya untuk menjadi hamba yang benar-benar beriman. Amatlah rugi bagi mereka yang tidak menjadikan masa, ruang dan peluang yg ada padanya utk mengabdikan diri pada Allah SWT. Lakukanlah ibadat dari sekecil-kecil hingga sebesar-besarnya demi meraih kurnia Allah SWT yang melimpah ruah. Mudah-mudahan, kita semua beroleh rahmat, kemapunan dan kebebasan dari api neraka. Aamiin.

1 comment:

Aku insan yang kerdil di sisiNya.. said...

Salam...dijemput tinggalkan komen berinformasi di:
http://banterasrasulpalsu.blogspot.com
Trimasss

Visit Bil.